25 Januari 2009

NOSTAL-GILA


Lagi2 mlm ini na g bs tidur. Tak sedikit pun ada rasa kantuk. Padahal udah capek bgt. Jam pun udah menunjukkan pukul 3 pagi. Daripada melototin cicak di dinding yang diam2 merayap tampak seekor nyamuk....(halah).... akhirnya na nyalain laptop. Login ke blog n lgsg klik new entry. Hmm...nulis apa yak???

Kubenci kau dengan cintaku. Sebuah lagu yang lahir dari reality show music disalah satu saluran televisi swasta mengalun dari winamp, membawa na memutar kembali kenangan-kenangan masa STM dulu. Lagu ini memang na kenal waktu masih duduk di kelas 3. Lagu yang punya tempat sendiri di hati na karena kenangannya. Memang masa2 STM adalah masa yang indah. Masih cupu dan sok dewasa. Tapi tidak bagi na, hehehe...

Kenangan ini tentang seorang temen cwe yang naksir temen cwo yang sekelas dengan na. Namanya **** dan ***** (sorry, membaca postingan ini dapat menyebabkan penasaran yang luar biasa karena nama temen na disensor). Ceritanya kayak tema2 murahan di sinetron gitu deh...

Si cwe naksir sama si cwo yang memang ditakdirkan memiliki tampang yang lumayan dan otak yang encer. Awalnya na n cwo itu g terlalu deket. Ya biasalah, ga terlalu sering ngobrol karena dia sedikit pendiem. Tapi dibanding temen2 cwe lain emang na seh yang paling deket. Soalnya dari kelas 1 kita selalu dipasangin untuk jadi panitia dibidang yang sama kalo ada acara disekolah. Na sebenernya udah tau kalo dari kelas 1 tuh cwe udah naksir sm cwo itu. Kentara banget dari sikap dan tatapannya. 

Na seh masa bodo sama mereka. Itu urusan hati, na ga mw ikut campur. Biarlah mereka merasakan sendiri getaran-getaran asmara dihati masing2 (halah,,,,,,). Tapi akhirnya ikut peduli juga karena si cwe mohon2 supaya na jd mak comblang. Ga mungkin, awalnya sempat menolak. Takut gagal dan disalahkan kalo terjadi apa2. Tapi kasian juga ngeliat tuh cwe cuma bisa kebat-kebit setiap kali melihat pujaannya. Karena dirayu terus dengan alasan orang yang paling deket dengan si cwo akhirnya na menyerah dan bersedia. Dengan 1 syarat, kalo gagal ga boleh marah apalagi bunuh diri. Serem....

Jadilah hari2 na kayak sales minyak wangi yang nawarin produk ke orang2. Koar2 ngomongin yang baek2 sama si cwo. Dalam hati ingin ganti profesi aja. Ga kuat melihat ekspresi si cwo yang tetap cuek dan ogah banget. Tapi gimana nasib si cwe kalo na nyerah???. Setelah semingguan na nyerah juga dengan cara halus. Na bilang sama si cwe,"Kayaknya dia harus di nekatin deh. Kamu ngomong aja terus terang. Soal ditolak atau diterima itu urusan nanti. Yang penting, dy tau kalo kamu punya nyali. Sorry, na udah usaha. Tapi apapun jawabannya itu tergantung dia. Na ga mungkin maksa kan?". Si cwe setuju. Habis jam istirahat dia berniat nyatain perasaanya. Kebetulan, guru yang ngajar hari itu cuma ninggalin tugas. Otomatis, kelas yang berisi 98% cwo itu heboh banget. Ribut kayak pasar. 

"Waktu yang tepat!"

Si cwe duduk manis disamping cwo setelah mengusir temen sebangkunya. Ehem...ehem...basa basi dikit pura2 ngeliat gambar si cwo. Dengan gaya khasnya si cwo cuma menjawab sekedarnya pas ditanyain tentang gambar.

"Mmm...na ada nyampein salamku g?", si cwe memulai perjuangan cintanya.

"Ada, kenapa?" Si cwo menjawab dengan ekspresi, itu cuma becanda kan?.

"Itu salam serius, aq beneran su......."

"Aku udah tau. Kita bisa temenan aja kan?. Beberapa minggu lagi ujian akhir, aku ga mau mikirin yang lain selain belajar persiapan ujian". Habis ngomong gitu si cwo langsung berdiri dari bangkunya dan pergi keluar kelas.

Gubrakk!!

Penolakan yang sadis. Na n cwe itu melongo. Besoknya na coba tanya pada si cwo.

"Kamu pasti denger kan apa alasanku waktu aq ngomong sama dy kemarin?. Lagian kalo ntar seandainya aq jadian sama dy trus ada apa2 n kita putus, pasti jadi musuhan. Aq g mw itu terjadi". Na cuma meringis.

Tapi kok yang terjadi malah sebaliknya ya....Si cwe malah memusuhi na n memprovokator temen2 sekelas. Katanya na ga tulus bantuin dy karna na juga suka sm si cwo. Oh my God!! Suka dari Cina??. Tega banget seh dikau teman?. Hufh....Whatever, na ga suka berdebat!. Apalagi soal cwo. No!!!

Setelah lulusan na kehilangan contact sama cwo itu. Tapi beberapa bulan kemudian ada nomor baru yang nelfon dan sempat iseng mengerjai na. Ternyata itu dia!. Dia kerja diluar kota dan dapet no na dari sahabat deket na. Kami ngobrol banyak tentang masa STM. Ketika na singgung ttg soal ini, dia langsung bilang gini...."Aku nelfon kamu bukan bwt mengenang kejadian memalukan itu". Its okey plend.....Saat na berangkat ke Jogja kita kehilangan contact lagi gara2 hape na ilang. Dasar copet ga mutu. Itu kan bukan hape canggih!!. Rugi banget kalo nyopet hape itu. Paling kalo dijual cuma dapat 300 ribu. Huh!!!

Trus hari-hari berikutnya na udh lupa ttg dia. Sibuk kuliah. Akhir semester 1 dy menghubungi na lagi. Minta maaf karena beberapa bulan menghilang. Kita deket lagi, bersahabat n saling curhat. Suppornya menguatkan na kalo na lg down masalah kuliah. Dia temen yang baik menurut na. Anaknya asyik. 

Pas mw pulang lebaran taon kemarin dy minta oleh2. Sederhana, cuma kaos Dagadu khas Jogja. Tapi sayang...dia lebaran di luar kota. Di tempat kakaknya. Dia minta oleh2nya dititip di temen na aj. Sehari sblm berangkat ke Jogja na ke Pekanbaru. Dia ngirim sms, bilang kalo udah di Pekanbaru dan mulai kuliah lagi. Kebetulan, na bilang kalo na juga d Pekanbaru. Akhirnya dy minta alamat rumah na dan ga nyampe 10 menit dy udah di depan rumah. Pas keluar dari kamar....Oh my God!!! Benarkah itu dia???. Sekarang jauh lebih.....cakep!. Dengan kaos abu2, jeans, topi dan sepatu kets putih dy kelihatan beda banget. Kita ngobrol banyak dan na berikan oleh2nya. Untung dy suka. Hehehe...

"Kapan berangkat?"

"Besok sore jam 4".

"Lgsg Jogja?"

"Ga, mampir dulu ke Jakarta. Jalan2 dulu. Kalo bisa syuting dulu". Dy senyum. Dulu jarang banget dy senyum kayak gini.

"Besok aq ad kuliah. Coba kamu berangkatnya 2 hari lagi. Kita kan bisa jalan dulu".

Hah????. Na ketawa dalam hati. Ga nyangka dy bisa ngomong gt. Lucu...Hehehehe...Na ngeliat dy jauh berubah. Dari yang dulu pendiem, lusuh sekarang jadi lebih rapi dan agak cerewet. Na nyinggung soal pacarnya. Dengan senyum dy bilang kalo lagi jomblo.

"Jangan bilang kamu mw nyinggung kejadian konyol itu lagi..." Na cuma geleng2 kepala sambil tersenyum misterius.

"Aq malu banget wktu itu na".

"Malu mana sama na yang dimusuhin anak sekelas?" Dan kita sama2 ketawa. Satu jam kemudian dy pamit.

"Thnx oleh2nya na. Semoga selamat sampe tujuan. Jangan lupa, kalo ntar udah jadi Bu Arsitek jangan lupa sama temenmu yang anak kampung ini".

"Doain aj....InsyaAllah..."

Setelah dy pulang kakak na nanya, "Temen Stm?".

"Iya"

"Cakep!"

Na masuk kamar. Apa kabar temen cwe na itu ya????. Masihkah dy berharap???

Dan ku terus mencintaimu

engkau terus melupakanku

Duhai...cinta....

Tataplah aq disini tetap menatapmu

Walau perih, terus kau sakiti aku tetap mengharapmu

5 Komentar:

OpenID tiyoavianto.com mengatakan...

wah..urutan atas nih....
ni nulis sendiri apa mabaca dari buku terus ditulis???
detail gn,....cerpen apa potongan novel....hehehhe

ok deh tetap semangat menulis ya...

25 Januari 2009 18.37  
Blogger niena mengatakan...

kalo kamu udh baca km pasti tw ini novel asli apa mbajak....

26 Januari 2009 02.46  
Blogger Arieffan, Sang Pangeran Terluka mengatakan...

ckckck...

bisa di bikin skenario nih..hehehe

26 Januari 2009 08.33  
Blogger wayuk mengatakan...

bagian yg melahirkan sebuah tanda tanya

"...Oh my God!!! Benarkah itu dia???. Sekarang jauh lebih.....cakep!. Dengan kaos abu2, jeans, topi dan sepatu kets putih dy kelihatan beda banget. Kita ngobrol banyak dan na berikan oleh2nya. Untung dy suka. Hehehe..."

hmmmmmmm

this about her fell
or
your feel

28 Januari 2009 07.08  
Blogger NEW-TOGATEX mengatakan...

sesuai dengan nama blog dan cita2,adek boleh aja punya keinginan dan impian untuk membangun bangunan seperti yang di blog adek, kalo bisa lebih dari pada itu untuk di bangun dikampung kita nantinya..??mudah2an aja,yang namanya cita2 dan kemauan semua itu pasti bisa terjadi"KUN FAYAA KUN" aku salut akan kreatifitas adek,sukses slalu.....yach???

31 Januari 2009 12.00  

Posting Komentar

ape kate klien....

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

<< Beranda